What-is-cell's Blog

28 April 2010

Nekrosis? apa sih bedanya dengan Apoptosis?

Filed under: INFO — whatiscell @ 11:31 pm

NEKROSIS

Nekrosis (dari νεκρός Yunani, “mati”) adalah kematian dini sel dan jaringan hidup. Nekrosis disebabkan oleh faktor eksternal ke sel atau jaringan, seperti infeksi, racun, atau trauma. Hal ini berbeda dengan apoptosis, yang merupakan penyebab kematian yang terjadi secara alami seluler. Meskipun apoptosis sering memberikan efek menguntungkan bagi organisme, nekrosis hampir selalu merugikan dan bisa berakibat fatal.

Sel yang mati karena nekrosis biasanya tidak mengirimkan sinyal-sinyal kimia yang sama dengan sistem kekebalan bahwa sel-sel mengalami apoptosis lakukan. Hal ini mencegah fagosit terdekat dari lokasi dan menyelimuti sel-sel mati, yang mengarah ke membangun jaringan mati dan puing-puing sel pada atau dekat lokasi kematian sel. Untuk alasan ini, seringkali diperlukan untuk menghilangkan jaringan nekrotik pembedahan.

Penyebab Nekrosis

Nekrosis selular dapat diinduksi oleh sejumlah sumber eksternal, termasuk cedera, infeksi, kanker, infark, racun, dan peradangan. Sebagai contoh, suatu infark (penyumbatan aliran darah ke jaringan otot) menyebabkan nekrosis jaringan otot karena kekurangan oksigen ke sel terpengaruh, seperti terjadi pada infark miokard – serangan jantung. laba-laba tertentu (pertapa coklat) dan ular (ular, Bothrops) venoms dapat menyebabkan nekrosis dari jaringan di dekat luka gigitan, sebagai dapat sebuah Grup A infeksi streptokokus (salah satu “daging-makan” bakteri).

jaringan nekrotik tidak mengalami reaksi kimia yang sama bahwa “biasanya” tidak jaringan apoptosis sekarat. Kegagalan tiba-tiba dari satu bagian dari sel memicu kaskade kejadian. Selain kurangnya sinyal kimia ke sistem kekebalan tubuh, sel-sel mengalami nekrosis dapat melepaskan bahan kimia yang berbahaya ke jaringan di sekitarnya. Secara khusus, sel-sel mengandung organel kecil bernama lisosom, yang mampu mencerna bahan selular. Kerusakan pada membran lisosom dapat memicu pelepasan enzim-enzim yang terkandung, menghancurkan bagian-bagian lain dari sel. Lebih buruk lagi, ketika enzim ini dilepaskan dari sel non-mati, mereka dapat memicu reaksi berantai kematian sel lebih lanjut. Jika yang cukup necrotizes jaringan berdekatan, itu disebut gangren. perawatan yang tepat dan perawatan luka atau gigitan binatang memainkan peran kunci dalam mencegah jenis nekrosis luas. Selama biopsi bedah, rantai ini nekrosis-reaksi dihentikan oleh fiksasi atau pembekuan.

Nekrosis biasanya dimulai dengan pembengkakan sel, kromatin pencernaan, gangguan dari membran plasma dan membran organel. Akhir nekrosis ditandai oleh hidrolisis DNA luas, vacuolation dari retikulum endoplasma, kerusakan organel, dan lisis sel. Pelepasan konten intraselular setelah pecahnya membran plasma merupakan penyebab peradangan di nekrosis

Pola Morfologi Nekrosis

Ada tujuh pola morfologi khas nekrosis:

  1. Nekrosis Coagulative biasanya terlihat pada hipoksia (oksigen rendah) lingkungan, seperti infark sebuah. Menguraikan sel tetap setelah kematian sel dan dapat diamati dengan mikroskop cahaya.
  2. Liquefactive nekrosis (atau nekrosis colliquative) biasanya berhubungan dengan seluler penghancuran dan pembentukan nanah (radang paru-paru misalnya). Ini adalah khas dari bakteri atau, kadang-kadang, infeksi jamur karena kemampuan mereka untuk merangsang reaksi inflamasi. Anehnya, iskemia (pembatasan suplai darah) di otak menghasilkan liquefactive, daripada coagulative, nekrosis, karena tidak adanya stroma mendukung substansial.
  3. Nekrosis Gummatous dibatasi untuk nekrosis yang melibatkan infeksi spirochaetal (misalnya sifilis).
  4. Nekrosis Berdarah disebabkan penyumbatan drainase vena dari suatu organ atau jaringan (misalnya pada torsi testis).
  5. Nekrosis Caseous adalah bentuk khusus dari koagulasi nekrosis biasanya disebabkan oleh mikobakteri (TBC misalnya), jamur, dan beberapa zat asing. Hal ini dapat dianggap sebagai kombinasi nekrosis coagulative dan liquefactive.
  6. Nekrosis lemak hasil dari aksi lipase pada jaringan lemak (misalnya pankreas akut, nekrosis jaringan payudara).
  7. Nekrosis Fibrinoid disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah imun. Hal ini ditandai oleh pengendapan fibrin-bahan protein seperti di dinding arteri, yang tampak kotor dan eosinofilik pada mikroskop cahaya.

Pengobatan Nekrosis

Pengobatan nekrosis biasanya melibatkan dua proses yang berbeda. Biasanya, penyebab yang mendasari nekrosis yang harus diperlakukan sebelum jaringan mati sendiri dapat ditangani. Sebagai contoh, seorang korban gigitan ular atau laba-laba akan menerima anti-racun untuk menghentikan penyebaran racun, sedangkan pasien yang terinfeksi akan menerima antibiotik.

Bahkan setelah penyebab awal nekrosis telah dihentikan, jaringan nekrotik akan tetap dalam tubuh. respon kekebalan tubuh untuk apoptosis, melanggar otomatis turun dan daur ulang bahan sel, tidak dipicu oleh kematian sel nekrotik.

Terapi standar nekrosis (luka, luka baring, luka bakar dll) adalah operasi pengangkatan jaringan nekrotik. Tergantung pada beratnya nekrosis, hal ini bisa berkisar dari penghapusan patch kecil dari kulit, untuk melengkapi amputasi anggota badan atau organ yang terkena. penghapusan Kimia, melalui agen debriding enzimatik, adalah pilihan lain. Dalam kasus tertentu, terapi belatung khusus telah digunakan dengan hasil yang baik.

———————————————————————————————–

Pusing? coba baca yang ini..

Apoptosis dan nekrosis sama-sama merupakan proses kematian sel. Bagi yang sedang meneliti bidang yang berhubungan dengan apoptosis dan nekrosis pastilah akrab dengan kedua kata ini. Masalahnya, bagaimana kita membedakan apoptosis dengan nekrosis? Jika kita sedang meneliti, bagaimana kita tahu sel yang kita teliti mati karena proses apoptosis atau nekrosis?

Apoptosis adalah kematian sel per sel, sedangkan nekrosis melibatkan sekelompok sel. Membran sel yang mengalami apoptosis akan mengalami penonjolan-penonjolan ke luar tanpa disertai hilangnya integritas membran. Sedangkan sel yang mengalami nekrosis mengalami kehilangan integritas membran. Sel yang mengalami apoptosis terlihat menciut, dan akan membentuk badan apoptosis. Sedangkan sel yang mengalami nekrosis akan terlihat membengkak untuk kemudian mengalami lisis. Sel yang mengalami apoptosis lisosomnya utuh, sedangkan sel yang mengalami nekrosis terjadi kebocoran lisosom. Dengan mikroskop akan terlihat kromatin sel yang mengalami apoptosis terlihat bertambah kompak dan membentuk massa padat yang uniform. Sedangkan sel yang mengalami nekrosis kromatinnya bergerombol dan terjadi agregasi.

Pada pemeriksaan histologi tidak terlihat adanya sel-sel radang di sekitar sel yang mengalami apoptosis. Sedangkan pada nekrosis, terlihat respon peradangan yang nyata di sekitar sel-sel yang mengalami nekrosis. Sel yang mengalami apoptosis biasanya akan dimakan oleh sel yang berdekatan atau berbatasan langsung denganya dan beberapa makrofag. Sedangkan sel yang mengalami nekrosis akan dimakan oleh makrofag.

Secara biokimia, apoptosis terjadi sebagai respon dari dalam sel, yang mungkin merupakan proses yang fisiologis. Sedangkan nekrosis terjadi karena trauma nonfisiologis. Pada proses apoptosis terjadi aktivasi enzym spesifik untuk transduksi signal dan eksekusi. Sedangkan pada proses nekrosis, enzym-enzym yang terlibat dalam proses apoptosis mengalami perubahan atau inaktivasi. Secara metabolis proses terjadinya apoptosis dapat diamati sedangkan nekrosis tidak. Pada proses apoptosis dapat pula terjadi sintesis makromolekul baru, sedangkan pada nekrosis tidak disertai proses sintesis makromolekul baru. Pada apoptosis terjadi DNA fragmentasi non random sehingga jika DNA yang diekstrak dari sel yang mengalami apoptosis di elektroporesis dengan agarose akan terlihat gambaran seperti tangga (DNA ladder). Sedangkan pada nekrosis, fragmentasi terjadi secara random sehingga pada agarose setelah elektrophoresis akan terlihat menyebar tidak jelas sepanjang alurnya (DNA smear). Salah satu cara untuk mengamati keberadaan fragmen DNA di dalam sel yang mengalami apoptosis adalah dengan menggunakan Uji Tunel. Meskipun begitu, uji Tunel tidak dapat membedakan apoptosis dengan nekrosis.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: